Jangan Sedih Kalo Nilai Lo Jelek, Beberapa Hal Ini Bisa Membantu Biar Lo Tetap Semangat

Remedial, remediaaaal. Seberapa sering lo kena remedial gara-gara nilai ulangan lo jelek? Gue kadang-kadang, sih. Terutama pelajaran fisika, gue lumayan sering dapet remedial. Tapi, perlu nggak sih kita sedih gara-gara nilai kita jelek?

Bagi gue sih nggak perlu sedih. Kenapa? Soalnya remedialnya bareng-bareng sama yang lain. Hahaha. Kalo gue remedialnya sendirian, baru deh sedih. Remedial berjamaah itu rasanya kayak punya temen seperjuangan yang sama-sama lagi susah.

Tapi, ya, ada sih orang yang terobsesi banget sama nilainya. Gue pernah diceritain sama nyokap, sepupu gue katanya ada yang stres sampe nangis berhari-hari, cuma gara-gara nilai matematikanya jelek. Biasanya dia nggak pernah dapet nilai jelek, tapi sekalinya dapet jelek langsung syok.

Menurut gue, sedih karena nilai jelek itu wajar, sih. Terutama buat orang-orang yang pengen banget dapat nilai bagus di sekolah. Akan tetapi, kalau terlalu berlebihan juga nggak baik. Hidup nggak akan selamanya jadi yang terbaik, Sob. Bener, kan? Ada kalanya kita jadi juara, tapi ada kalanya juga kita jatuh.

Dapat nilai jelek itu ada banyak faktornya. Bisa jadi karena emang karena kita kurang fokus saat belajar atau malah terlalu terlalu fokus sampai lupa istirahat. Jadi, jangan terlalu menyalahkan diri sendiri ketika nggak bisa dapat nilai bagus. Ada kesempatan lain yang bisa kita ambil buat memperbaiki diri.

Hari ini, gue mau share sedikit tips gimana caranya biar lo tetep semangat walaupun dapat nilai jelek:

  1. Hidup lo nggak akan berakhir hanya karena satu nilai ulangan jelek

Jangan merasa bahwa hidup lo akan berakhir hanya karena satu nilai ulangan lo jelek. Masih banyak kesempatan untuk mencoba lebih baik, Sob. Sebelum USBN dan UN datang, itu artinya janur kuning belom melengkung. Haha. Maksudnya, ya, lo masih punya banyak kesempatan buat berusaha. Kalo hari ini nilai lo jelek, bertekadlah biar keesokan harinya nggak dapet kejelekan yang sama. Belajar lebih rajin, tanya sama temen yang lebih ngerti, atau konsultasi sama guru.

  1. Lihat masa depan

Umur kita masih belasan tahun, masih ada banyak misteri di kehidupan ini yang belom kita lihat (cia, cia, ciaaa, bahasa lo). Daripada terlalu fokus sama kegagalan di hari ini, mendingan kita lihat betapa luasnya masa depan. Pikirin betapa enaknya lulus, pikirin betapa serunya kuliah, pikirin betapa menantangnya bikin usaha, dan lain-lain. Kalo lo pengen itu semua, badan lo juga akan dengan sendirinya terdorong untuk berbuat lebih baik. Lo akan lebih bersemangat buat menghadapi hari-hari ke depan. Gagal itu hanya sementara, Sob. Biar lo lebih setrong.