Suka Review dan Unboxing? 5 Cara Ini Bisa Bikin Konten Lo Lebih Keren, Lho

Gue punya temen di sekolah, dia tuh suka banget bikin video-video review sama unboxing di Youtube. Barang yang dia review juga bermacam-macam. Kadang mainan, kadang barang elektronik, kadang komik webtoon, kadang novel. Saking banyaknya barang yang dia review, gue sampe lupa dia itu murid sekolah atau youtuber, hahaha. Itu anak suka review di kelas juga, soalnya.

Nah, suatu hari, gue pernah penasaran sama hobi temen gue ini. Gue iseng nanya ke dia, apakah dia pernah dibayar dari hasil review-nya? Soalnya dia minimal seminggu sekali review atau unboxing, lho. Itu termasuk sering. Jawaban dia: pernah, tetapi nggak setiap saat. Emang ada beberapa perusahaan yang minta di-endorse sama dia. Alasannya, video-videonya dianggap bagus.

Dari obrolan ini, gue jadi semakin penasaran, kok bisa sih? Anak SMA normalnya masih minta duit jajan sama orangtua, tetapi dia enggak. Dari hasil endorse yang dia lakukan, dia bisa jajan sendiri dan beli barang-barang hobinya sendiri.

Dia pun dengan senang hati menjelaskan ke gue kenapa video review-nya berbeda dari yang lain. Nah, buat lo yang juga pengen jadu youtuber kayak temen gue, ini beberapa tips yang gue dapet dari dia:

 

  1. Lakukan riset

Riset itu berarti lo cari tahu dulu barang yang mau lo review dan unboxing. Minimal googling, deh. Ini penting banget supaya lo bisa nyebutin apa kelebihan dan kekurangan barang yang mau lo review. Kalo lo nggak ngerti sama sekali tentang barang yang lo review, omongan lo bisa ngalor-ngidul nggak jelas dan jadi kurang terpercaya.

 

  1. Jangan terlalu lama saat unboxing

Apabila barang yang mau lo review berbentuk fisik (seperti handphone atau kosmetik), jangan terlalu lama saat melakukan unboxing. Pastiin kalo box-nya udah bisa dibuka dengan mudah. Jadi, ketika video udah mulai, penonton nggak kelamaan nungguin lo ngerobek-robek kardus atau plastik bungkusan. Kelamaan saat unboxing bisa bikin penonton lo bosen.

 

  1. Kalau bentuknya alat elektronik, coba nyalain

Kalo lo mau review barang elektronik, jangan cuma nunjukkin bentuk fisiknya doang, tapi juga tunjukkin kalo barang itu bisa nyala. Ini perlu lo lakukan supaya penonton tahu bagaimana kualitas barangnya ketika menyala.

 

  1. Demo

Maksudnya buka demo di depan gedung DPR, sob. Ngawur aja lo. Hahaha. Demo itu maksudnya tunjukkin fitur-fitur barang yang lo review. Misalnya lo beli hape, ya lo tunjukkin si hape itu bisa ngapain aja biar para penonton lo tertarik untuk beli.

 

  1. Kualitas kamera HD

Yang namanya review di Youtube pasti pake video. Nah, untuk bikin video yang bagus, lo juga perlu punya kamera yang agak bagus. Nggak harus pake DSLR, minimal kamera hape lo punya kualitas HD. Kalo lo belom punya hape sebagus itu, lo bisa pinjem hape orangtua lo atau temen lo, ibaratnya kayak kerjasama kecil-kecilan lah.

 

  1. BONUS! Aplikasi editing yang keren

Di akhir obrolan gue sama temen, dia juga ngerekomendasiin beberapa aplikasi editing video yang keren. Soalnya, tanpa aplikasi editing, video kita jadi kerasa kurang cakep gitu. Ini beberapa aplikasi yang direkomendasiin sama dia: Action Director Video Editor, Adobe Premiere Clip, FilmoraGo - Free Video Editor, KineMaster, Movie Maker Filmmaker. Semua aplikasi itu udah ada versi Android-nya, lho!

 

Dengan kualitas kamera yang bagus, digabung sama empat tips sebelumnya, review dan unboxing lo dijamin bisa kelihatan lebih profesional. Mau coba, sob?