Mudah Stres, Baca 3 Tips Ini Agar Lo Tetap jadi Remaja yang Positif

Lo pernah ngerasa pusing banget, nggak? Bukan pusing sakit kepala, ya. Tapi pusing nggak bisa konsentrasi, nggak ada mood untuk beraktivitas, dan ngerasa pengen marah atau nangis. Kalo pernah, berarti lo sama kayak gue.

Gue pernah ngalamin itu sampe curhat ke nyokap. Sebenernya gue ini kenapa? Gue udah nyoba main keluar rumah, tapi nggak terlalu berpengaruh. Perasaan gue masih tetep nggak karuan dan rasanya pengen marah-marah terus. Akhirnya, nyokap gue ngasih tahu jawabannya. Ternyata, gue cuma lagi stres.

Iya, itu masalahnya. Stres. Ada sesuatu yang gue pikirin terus-terusan, tapi gue nggak bisa menyelesaikan masalah itu sendirian. Akibatnya, semangat gue menurun dan pikiran gue jadi nggak fokus.

Terus, karena khawatir, nyokap gue akhirnya nanya, “Exel! Kamu lagi mikirin apa sih, sebenernya? Itu yang bikin kamu stres. Jangan ditutup-tutupin, dong!” Pertanyaan itu langsung membuat gue merenung. Bener kata nyokap, gue kayaknya emang menyembunyikan masalah dari semua orang. Setelah ditanya begitu, satu jawaban langsung terbesit dalam benak gue.

Dan masalah itu adalah … gue ditolak cewek. Hahahahaha. Aduh, koplak banget, ya.

Iya, gara-gara ditolak cewek gue jadi stres. Karena, jujur aja, itu adalah pertama kalinya gue ditolak. Setelah gue menceritakan yang sebenernya, gue dijitak sama nyokap (nggak keras, jitakan bercanda). Kata beliau, “Yaelaaaaaah, ketek lo masih bau bedak bayi udah stres gara-gara cewek!” Kesannya kayak diomelin, tapi abis itu nyokap ketawa dan ngasih solusi, kok.

Jadi, kata nyokap gue, anak-anak seumuran gue tuh emang rentan banget sama stres. Anak-anak remaja, lah. Nah, kalo lo punya masalah yang sama kayak gue alias gampang stres karena suatu masalah, nyokap gue punya beberapa tips buat lo. Jadi, ini yang seharusnya kita lakukan kalo lagi banyak beban pikiran:

  1. Move on

Susah, sih. Tapi susahnya awal-awal doang. Kalo lo punya masalah di masa lalu, jangan dipikirin berlarut-larut, Sob. Makan hati. Ini juga termasuk faktor terbesar kenapa gue jadi stres: karena gue nggak mau move on. Setelah gue berhasil melupakan doi, ya biasa aja jadinya, malah jadi bahan bercandaan gue sama nyokap.

 

  1. Curhat

Ini juga penting, Sob. Kalo lo punya masalah, curhat deh sama orang yang paling lo percaya. Jangan biarkan diri lo memikirkan masalah sendirian. Lo inget istilah “manusia adalah makhluk sosial”, kan? Itu beneran, lho. Kita emang butuh orang lain buat menyelesaikan masalah.

 

  1. Hindari suuzon alias prasangka buruk

Poin yang ketiga ini juga penting. Kalo lo terus-terusan berprasangka jelek sama orang lain, bakalan susah deh lo move on dari masalah. Jangan berpikir berlebihan, karena orang lain mungkin nggak seperti yang lo duga. Lagipula, prasangka buruk itu dosa, Sob. Jangan, ya.