Suka Nulis Cerita? Ikuti 3 Cara Ini Biar Skill Lo Nggak Kalah Sama Novelis Terkenal

Sob, gue mau cerita dikit, nih. Beberapa tahun yang lalu, gue pernah nonton film di bioskop. Sebut saja film action. Filmnya emang seru banget, tapi ada satu masalah. Itu endingnya bikin gue kesel. Nggak puas lah, pokoknya.

Sepulang dari bioskop, gue kepikiran terus. Akhirnya, gue pun memutuskan untuk bikin ending versi gue sendiri! Ya, bisa dibilang gue bikin fan fiction gitulah.

Dari situ akhirnya gue belajar nulis sedikit demi sedikit. Tapi, susah juga, sih. Ternyata emang nulis cerita itu nggak gampang. Kadang gue kehabisan ide, kadang gue bingung nyari kosakata. Ah, pokoknya tulisan gue jadi banyak yang dibuang gara-gara gue nggak puas. Huhuhu.

Karena gue udah buntu banget, akhirnya gue mendatangi rumah tante. Kebetulan, tante gue ini kerja di penerbitan jadi editor. Gue belajar privat deh sama beliau. Dari situ, buanyaaaak banget ilmu yang gue dapat tentang menulis cerita. Ternyata emang nggak gampang, lo perlu banyak latihan buat bisa nulis cerita yang keren.

Setelah belajar selama beberapa minggu sama tante, gue akhirnya bisa menyelesaikan tulisan fan fiction gue. Hasilnya biasa aja, sih. Hahaha. Tapi, setidaknya, kata tante gue, tulisan gue udah memenuhi standar penulisan yang baik, kok. Kalo dilatih lagi, katanya gue bisa jadi novelis, lho.

Nahhhhh, Sob … gue yakin ada beberapa dari lo yang pengen jadi penulis juga. Mungkin pengen terkenal kayak Raditya Dika. Biar lo nggak bingung mulainya dari mana, gue mau ngasih tips, nih. Tips ini gue dapat pas belajar nulis sama tante. Ini dasar banget. Kalo lo udah nguasain ini, teknik-teknik yang lebih susah bisa lo kuasain juga.

Ini dia tips-tipsnya:

 

  1. Belajar EYD

Gue nggak perlu jelasin panjang lebar soal ini, lah. Lo semua belajar ini di pelajaran bahasa Indonesia. EYD itu Ejaan Yang Disempurnakan. Itu artinya, lo belajar tatacara nulis yang baik. Lo belajar kapan bisa menggunakan tanda titik, koma, huruf kapital, spasi, dan lain-lain. Ini WAJIB lo kuasai. Beli aja buku EYD di toko buku, banyak kok.

 

  1. Belajar bikin kalimat efektif

Yhaaa, ini lagi-lagi ada di pelajaran bahasa Indonesia. Tapi, serius, lho. Belajar EYD dan kalimat efektif itu adalah dasar wajib kalo lo pengen jadi penulis cerita sekelas Raditya Dika.

Kalimat efektif itu kalimat yang mudah dicerna, nggak bertele-tele, dan langsung ke intinya. Kalo mau belajar banyak soal ini, coba lo baca berita (koran atau media online). Soalnya, berita itu wajib pake kalimat efektif. Satu kalimat pendek-pendek, tapi intinya masuk ke otak.

 

  1. Bikin kerangka cerita

Kalo yang ini, masuknya udah ke teknik pembuatan cerita. Kerangka itu adalah gambaran besar cerita yang mau kita bikin. Jadi prolognya, isi ceritanya, konflik besarnya, sampai epilognya, semuanya udah kita bikin di awal-awal. Ibaratnya kayak bikin sketsa sebelum ngegambar gitulah.

Ini berguna banget biar lo nggak kehabisan ide. Karena lo udah tau endingnya mau ke mana, bakal ketemu masalah apa, sampe siapa-siapa aja karakter yang bakal muncul.

Itulah tadi tiga tips yang bisa gue bagiin biar lo jago nulis cerita. Gimana? Lo semakin tertantang untuk bisa ngalahin Raditya Dika? Belajar dari sekarang, Sob. Masih banyak waktu!