Pusing Belajar Sejarah? 3 Tips Ini Akan Mengubah Opini Lo Soal Pelajaran Sejarah

Jas Merah, Jangan Sekali-kali Melupakan Sejarah. Itu adalah kata-kata legendaris dari Bung Karno, presiden pertama Indonesia. Dari situ, kita jadi tahu bahwa belajar sejarah itu penting. Masalahnya ... gue pusing banget sama pelajaran itu. Jangankan gue, anak-anak IPS yang sehari-hari belajar ilmu sosial dan sejarah pun puyeng. Di suatu kesempatan, akhirnya gue nanya ke temen gue yang nilai sejarahnya bagus. Cewek, sih. Cakep, lumayan. Namanya Sherly. Namanya secakep orangnya. Ya, gue nanya biar bisa sekalian pedekate, hahahaha. Jadi, gue nanya ke dia, “Sher, lo suka pusing nggak sih kalo lagi pelajaran sejarah?” Dia jawab santai, “Pusing, sih. Tapi, belajar sejarah itu sebenernya nggak susah-susah banget, kok. Semuanya tergantung yang ngajar; kalau ngajarnya kurang bisa dipahami, ya muridnya bakalan ikutan pusing.” Gara-gara omongan Sherly, gue jadi mikir. Guru sejarah gue emang kurang enak ngajarinnya. Bukan berarti gue nggak hormat sama beliau, ya. Gue tetep respek, kok. Masalahnya, cara beliau ngajar itu bikin ngantuk dan sama sekali nggak bikin gue jadi paham sejarah. Kebanyakan ngomongin tanggal dan nama tokoh. Setelah obrolan itu, Sherly tiba-tiba nanya ke gue, “Lo mau tau nggak gimana caranya biar belajar sejarah itu enak?” Ditanya kayak gitu, gue iyain aja. Suaranya Sherly lembut banget, siapa yang nggak mau dengerin? Eh, hahahaha, maap. Begini kata Sherly biar lo nggak lagi nganggep sejarah sebagai pelajaran paling nyebelin:   Fokus ke kejadian, bukan ke tokoh dan tanggal Salah satu cara biar bikin sejarah menyenangkan itu adalah dengan memfokuskan diri ke kejadiannya. Kenapa terjadi perang dunia, kenapa Belanda melakukan agresi militer, kenapa Jepang menyerang Pearl Harbor, dan lain-lain. Jadi, kita fokus di kenapanya, bukan di kapan atau siapanya. Menurut Sherly, memahami kejadian itu jauh lebih mudah. Tokoh dan tanggal bisa kita hapalkan kalau kita sudah ngerti kejadiannya. Simpel saja, deh. Kalau ada kejadian lucu di masa kecil, yang pertama lo ingat itu kejadiannya atau orangnya? Kejadiannya, kan? Orang dan tanggalnya bisa lo inget-inget belakangan, yang penting inget-inget kejadiannya dulu.   Nonton film-film bernilai sejarah Kata Sherly, ada banyak orang yang tadinya nggak suka sejarah, tapi jadi suka sejarah gara-gara nonton film. Biasanya mereka memulai dari film-film perang Amerika Serikat di era perang dunia ke-2. Contohnya kayak Band of Brothers. Film serial yang dulu ditayangin di HBO ini terkenal banget di kalangan pecinta sejarah; karena filmnya sesuai dengan kenyataan, tapi tetep bisa dramatis kayak film-film aksi lain. Mungkin lo juga perlu coba nonton film-film bernilai sejarah kayak begini, biar pandangan lo terhadap sejarah juga bakal berubah.   Nilai rapot bukanlah akhir dari segalanya Ini bukan berarti nyuruh kamu buat nggak belajar dan berusaha, ya. Kamu harus tetap belajar dan berusaha buat dapetin nilai bagus. Akan tetapi, kalau nilai rapot sejarahmu tidak terlalu bagus, jangan sedih. Menurut Sherly, sejarah itu adalah pelajaran buat kehidupan, bukan cuma untuk di sekolah. Sejarah itu ada biar kita lebih bijaksana dalam hidup, biar kita nggak sembarangan nimbulin kerusuhan dan perang. Jadi, nilai sejarah yang sebenernya baru bisa kerasa ketika kita udah lulus dari sekolah nanti. Jangan khawatir, kata Sherly, kamu akan BANYAK nemuin nilai-nilai sejarah nanti pas udah lulus.
+

Suka Banget Main Tiktok? Cobain 3 Cara Kreatif Ini Biar Konten Lo Lebih Bermanfaat!

Kayaknya gue nggak perlu ngejelasin Tiktok itu apaan. Ini aplikasi terkenal banget di kalangan anak-anak SMA. Emang sih, aplikasi ini sempet diblokir sama pemerintah, tapi ternyata balik lagi tuh. Hebatnya, walaupun sempet kena blokir, aplikasi ini tetep rame dan laku kayak kacang goreng. Kalo ngomongin Tiktok, temen sekelas gue kebetulan ada yang demen banget pake aplikasi ini. Yaaaa, dia nggak ngapa-ngapain, sih. Cuma ngeliatin video-video nggak jelas, terus ketawa-ketawa sendiri. Saking sukanya dia sama Tiktok, dia juga suka nyamperin gue sambil nunjukkin video-video yang udah dia tonton. “Lucu, ya? Lucu, ya?” Selalu begitu pertanyaannya. Anjir pusing gue. Kadang-kadang pas gue lagi ngantuk juga tetep aja dia nunjukkin cewek-cewek SMA pada joget, ampun banget gue. Sampe pada akhirnya, gue pura-pura nanya ke dia (padahal sebenernya pengen ngusir), emangnya apa sih kelebihan Tiktok? Nggak ada konten yang lebih bermanfaat selain joget? Gue frontal banget, bener-bener kedengeran pengen ngusir, wkwkwkwk. Eh, tapi, si temen gue ini ngejawab dengan serius. Dia bilang ke gue, “Sebenernya yang bikin Tiktok jelek itu pemakainya. Konten-konten nggak berfaedah kayak beginilah yang bikin Tiktok namanya jelek.” YA, TERUS KENAPA LO TONTON JUGA, BAMBANG? Kan jadi kesel ya gue. Tapi abis itu dia lanjutin lagi, ini yang menurut gue keren, “Aplikasi itu tergantung pemakainya. Kalo menurut lo Tiktok itu jelek karena konten-kontennya nggak berfaedah, kenapa nggak lo bikin konten-konten positif untuk menyaingi konten-konten jelek?” Pertanyaan temen gue ini bikin gue merenung. Bener juga, gue pikir. Tiktok selama ini jadi jelek karena cuma sedikit berusaha bikin konten-konten keren. Walaupun temen gue ini somplak, tapi dia bener. Dia pun ngasih gue tips berguna soal Tiktok, barangkali bisa berguna juga buat lo yang menggemari Tiktok. Ini tips dari dia:   Tuangin kreativitas terkeren lo di Tiktok Kreativitas yang dimaksud temen gue ini bukan joget-joget nggak jelas kayak yang sering lo liat di Tiktok, tetapi kreativitas yang bernilai. Ngegambar, nyanyi, sulap, atau ngelawak. Jadi kita menghibur, tapi dengan cara yang keren, nggak cuma joget atau lipsync. Serius, kalo dipikir-pikir lagi … pelajaran kesenian dan bahasa Indonesia itu bisa kepake banget buat nuangin kreativitas di Tiktok, lho.   Share tips Lo suka main game? Mobile Legend? AOV? PUBG? Kenapa nggak lo coba share tips biar bisa jago main game-game itu di Tiktok? Misalnya: lo tunjukkin gimana caranya biar bisa menang main Mobile Legend atau lo tunjukkin gimana caranya bisa bertahan hidup lebih lama di PUBG. Atau, kalau misalnya lo cewek dan suka banget dandan, lo bisa juga share cara lo dandan biar lebih cancik.   Bikin konten kebaikan Konten berfaedah itu misalnya kayak konten-konten kebaikan. Misalnya, lo bikin video lucu tentang pentingnya buang sampah di tempat sampah. Atau, bikin video kocak tentang menolong nenek-nenek menyebrang jalan. Ini kocak, tapi ada manfaatnya. Pendek, tapi berfaedah. Nah, konten-konten kayak begini juga masih jarang di Tiktok. Kalo lo bisa bikin kayak begini, pandangan orang lain ke Tiktok juga bisa berubah, lho.   Pada akhirnya, walaupun temen gue minta kadang-kadang minta ditampol, tapi saran-sarannnya soal Tiktok masuk akal banget, lho. Berubah itu dimulai dari kita sendiri, jangan nunggu orang lain.
+

Gamers, Ternyata Ada 4 Pelajaran Hidup yang Bisa Didapat dari Mobile Legend

Ngomongin Mobile Legend emang nggak ada habisnya. Jangankan sama temen, gue ngobrolin game ini sama penjaga warkop juga nyambung, kok. Hahaha. Terlepas dari pro dan kontra yang terjadi di balik game ini, gue rasa Mobile Legend emang cocok dibilang legend karena membumi banget sama masyarakat kita. Di samping itu, Mobile Legend sebenernya juga mengandung banyak pelajaran yang bisa kita ambil hikmahnya, lho. Kok bisa? Jadi, beberapa waktu lalu gue nyoba main ML lagi. Setelah melalui seri perjuangan, kemenangan, dan kekalahan yang sangat panjang, gue akhirnya menyadari bahwa main Mobile Legend itu mirip banget sama hidup. Beneran, lho. Gua nggak melebih-lebihkan cerita. Mau tau apa aja nilai moral yang bisa gue tangkep dari main ML?   Epic Comeback mirip kesuksesan di detik terakhir Kalo lo gamers, lo nggak akan asing dengan istilah Epic Comeback. Ini adalah istilah yang dipake buat menggambarkan kemenangan sebuah tim setelah “babak belur” dikeroyok sama tim lawan. Lo nggak nyangka kalo lo bakal menang, padahal dari awal udah keliatan tanda-tanda kalah. Itulah Epic Comeback. Epic Comeback ini mirip banget sama kesuksesan manusia. Kadang lo ngerasa kayak yang capek banget, ngerasa pengen nyerah, tapi ternyata lo malah mendapatkan kesuksesan yang nggak terduga-duga. Dan itu semua karena lo tetep berjuang sampe detik terakhir. Percayalah, kerja keras itu emang nggak pernah mengkhianati lo.   Kemampuan spesifik para hero mirip kehidupan nyata Sadar nggak sih kalo masing-masing hero di ML punya kelebihan dan kekurangan? Ada yang kuat untuk pertarungan jarak dekat, ada pula yang berbahaya untuk pertarungan jarak jauh. Nah, itu kan mirip banget sama kita di dunia nyata, Sob. Lo bayangin, deh. Nggak semua orang jago matematika, nggak semua orang jago kesenian, semua punya porsinya masing-masing. Dari sini, kita bisa belajar bahwa kita tidak perlu menjadi jago di semua bidang, tetapi tekuni apa yang kita bisa sampai jadi juara.   Bikin strategi biar sukses Udah bukan rahasia lagi kalo main game MOBA kayak Mobile Legend itu butuh strategi, jadi nggak asal maju dan mukul-mukulin musuh. Kunci kemenangan main MOBA adalah di strategi. Item apa yang yang mesti lo bawa, dari arah mana lo mesti menyerang, siapa teman yang cocok buat menemani penyerangan, itu semua mesti dipikirkan matang-matang. Mirip sama kehidupan. Kalo lo mau sukses, ya lo harus bikin strategi. Kalo lo mau lulus ujian, ya lo harus bisa ngatur waktu belajar, main, dan istirahat.   Lo nggak bisa berjuang sendirian Nah, ini juga penting. Di dalam game MOBA sejenis Mobile Legend, lo nggak bisa maju sendirian untuk bisa mendapatkan kemenangan. Yang ada lo dikeroyok dan makin susah naik level. Sama dengan kehidupan, lo nggak bisa berjuang sendirian. Manusia itu makhluk sosial, selalu butuh manusia lain buat sukses. Lo mau pinter, lo butuh guru. Lo mau sembuh dari sakit, lo butuh dokter. Intinya, lo hidup nggak bisa berjuang sendirian, sama kayak main Mobile Legend, Sob!
+

Jangan Takut Gagal, Ini 5 Jurus Keren Biar Lo Percaya Diri Hadapi Ujian

Lo pernah nggak sih ngerasain takut banget menghadapi ujian? Tenang, Sob. Bukan cuma lo yang ngerasain kayak begitu, gue juga. Semua pelajar juga ngerasain hal yang sama. Ujian itu emang jadi semacam masalah paling rumit yang dihadapi oleh semua pelajar sekolah di Indonesia.   Waktu pertama kali menghadapi USBN, pas SMP, gue juga ngerasain deg-degan yang parah banget. Jangankan pas lagi diem di rumah, pas gue lagi liburan sama keluarga aja rasanya kayak dikejar-kejar setan. Gelisah bangetlah, karena gue takut banget nggak lulus. Kalo gue nggak lulus, gue mesti gimana? Orangtua gue nanti gimana perasaannya?   Setelah berhari-hari gue kelihatan nggak bersemangat, Emak akhirnya sadar kalau gue lagi stres. Beliau akhirnya nyamperin gue dan mencoba untuk meredakan perasaan gue yang ketakutan parah.   Emak bilang bahwa rasa takut itu alami. Takut remedial, takut nggak lulus, takut diomelin gara-gara nilai lo jelek, itu semua wajar. Yang perlu lo lakukan sebenernya bukan memikirkan apa yang akan terjadi kepada lo, tetapi memikirkan apa yang seharusnya lo lakukan untuk bisa lolos dari perasaan takut tersebut.   Ibaratnya, kalo lo nggak mau tenggelam, ya lo harus belajar berenang.   Jadi, biar lo nggak takut menghadapi ujian besar, apa yang harus lo lakukan? Ini beberapa tips yang bisa gue (dan Emak) kasih buat lo yang merasakan hal serupa kayak gue:   Belajar Udahlah, ini solusi yang paling utama dan yang paling realistis biar rasa takut lo bisa hilang. Biar lo lebih percaya diri menghadapi ujian ya lo harus belajar. Urusan ngerti dan nggak ngerti itu urusan nomor kesekian, yang penting belajar dulu. Dengan belajar, minimal lo bisa menghapal beberapa soal dan jawaban, kan?   Fokus Masih berkaitan sama tips nomor 1, lo perlu fokus dalam belajar, Sob. Jangan terlalu banyak distraksi. Tau nggak distraksi itu apa? Distraksi itu kayak dengerin musik, nonton TV, main Instagram, chatting, dan lain-lain. Lo harus fokus. Menyisihkan waktu beberapa jam buat belajar itu nggak rugi, kok. Demi masa depan lo.   Berpikir positif Emak berpesan ke gue agar jangan berpikir yang jelek-jelek kalo mau menghadapi sesuatu yang berat. Lo boleh takut, tapi jangan memberikan sugesti yang aneh-aneh ke diri lo sendiri. Jangan berpikir kayak, “Aduh, gue kan bodoh, gue pasti nggak lulus!” Jangan, Sob. Mendingan lo fokus berpikir gimana caranya agar lo lulus. Dan jawaban itu udah tertera di dua tips sebelumnya.   Belajar sama temen yang rajin Ini jadi salah satu solusi alternatif kalo lo termasuk anak yang susah banget berkonsentrasi. Cobain belajar bareng temen lo, deh. Kalo pun misalnya susah untuk ngedeketin temen yang jenius parah (karena lo nggak terlalu akrab sama doi), lo bisa pilih temen yang rajin untuk diajak belajar. Temen yang rajin itu bisa membalikkan fokus lo belajar, itu intinya.
+

#BunyikanSuaramu S&K

Berani #BunyikanSuaramu dan raih 1 unit Samsung Galaxy A8, 3 buah backpack Jansport, dan uang tunai total jutaan Rupiah! Syarat: Peserta adalah pelajar SMA hingga Strata 1 Indonesia yang tinggal di Indonesia Sudah follow dan like akun media sosial HEXOS Indonesia: Instagram: @hexos_id Twitter: @HexosID Facebook: HexosID Line@ : @HexosID Akun media sosial dan foto untuk submisi lomba tidak dikunci atau di-private Foto untuk submisi lomba tidak boleh dihapus hingga pengumuman pemenang Peserta yang menghapus foto lomba atau meng-unfollow @hexos_id sebelum waktu pengumuman pemenang akan dinyatakan gugur.   Ketentuan: Upload foto di akun media sosial lo buat nunjukkin siapa diri lo, apa hobi lo, atau apa mimpi lo Ceritain tentang siapa diri lo dan apa yang lo suka di kolom caption Mention dan tag akun @hexos_ID Peserta boleh meng-upload lebih dari 1 submisi Kompetisi diselenggarakan selama periode 17 November - 17 Desember 2018 Seluruh peserta dan Juara Mingguan berkesempatan menjadi Juara Utama Foto dan caption yang diupload tidak boleh bermuatan politik dan pornografi atau menyinggung SARA orang lain Pemenang dinilai berdasarkan kualitas foto, kreativitas foto, dan cerita yang disampaikan Keputusan juri tidak dapat diganggu gugat Seluruh submisi peserta akan sepenuhnya menjadi hak milik HEXOS Indonesia Pemenang terpilih wajib melampirkan file asli submisi melalui email sebagai syarat pengambilan hadiah Syarat dan ketentuan di atas dapat berubah sewaktu-waktu demi kelancaran terselenggaranya kompetisi   Hadiah: 1 orang Juara Pertama memperoleh 1 unit smartphone Samsung Galaxy A8 3 orang Juara Kedua memperoleh masing-masing 1 buah backpack Jansport 10 orang Juara Hiburan memperoleh masing-masing uang tunai senilai Rp500.000 Hadiah mingguan: 20 orang Juara Mingguan (masing-masing 5 orang per minggu) memperoleh masing-masing voucher pulsa senilai Rp100.000,00 20 orang Juara Mingguan dan seluruh Juara Utama memperoleh exclusive merchandise dari Hexos.   Tunjukkan diri lo, tampilkan apa yang lo bisa! Gue tunggu lo #BunyikanSuaramu sekarang juga.
+

Nggak Suka Pelajaran Tertentu, Ini 3 Tips Biar Lo Nggak Stress

Pernah nggak sih lo ngerasa kesel banget sama pelajaran tertentu di sekolah? Ngaku aja, dah. Gue juga sama kok, hahaha. Lo nggak perlu malu mengakuinya, karena itu lumrah, sob. Bahkan, menurut data Zenius--situs belajar online--ada 10 pelajaran yang paling tidak disukai sama anak-anak SMA. Gue rasa lo udah bisa ngebayangin daftarnya. Akan tetapi, meskipun lo benci sama pelajaran tertentu di sekolah, bukan berarti lo harus berhenti, kan? Lo harus tetap belajar dan tetap melewati semua pelajaran yang lo benci biar bisa lulus. Gue juga sama, kok. Walaupun gue nggak suka banget sama pelajaran fisika, bukan berarti gue jadi berhenti belajar fisika, minimal biar gue bisa naik kelas. Pertanyaannya adalah gimana kalo misalnya kita jadi stres gara-gara itu? Nah, untuk menjawab pertanyaan itu, situs Zenius kembali memberikan kita beberapa tips biar kita nggak stres menghadapi pelajaran yang kita benci. Udah siap menghadapi hari-hari sekolah jadi lebih menyenangkan? Ini dia beberapa tipsnya:   Tanamkan tekad Lo boleh aja nggak suka sama pelajaran tertentu, tetapi minimal lo harus punya tekad/niat untuk lulus atau naik kelas. Dengan menanamkan niat kuat itu, badan dan pikiran lo juga akan terdorong untuk belajar lebih serius. Mungkin lo nggak akan ngerti sama apa yang lo pelajarin, tetapi setidaknya ada beberapa yang nyangkut di ingatan lo. Inget kata-kata gue: kalo nggak ngerti, hapalin aja.   Belajar sama guru di luar jam pelajaran Guru di dalam kelas itu biasanya punya kepribadian yang berbeda dengan guru di luar kelas. Jadi, salah satu cara biar lo nggak stres sama pelajaran yang lo benci adalah dengan belajar privat sama guru lo. Kalo misalnya nggak cocok sama guru A, coba cari guru B yang juga ngajarin pelajaran yang sama. Siapa tahu lo lebih cocok kalo diajarin sama guru lain. Gue waktu SMP kayak gitu dan akhirnya lulus, sob.   Dekati teman yang rajin Ini bukan berarti lo harus ngejauhin temen-temen yang males ya, sob. Bukan begitu. Akan tetapi, lo harus tahu kapan saatnya belajar dan kapan saatnya main. Ketika udah datang saatnya belajar, misalnya mau ujian, cobalah untuk belajar bareng temen-temen lo yang rajin. Dekati mereka, minimal untuk kebagian semangatnya.   Kenali gaya belajar lo Sob, tiap orang punya gaya belajar masing-masing. Ada yang sukanya baca buku, ada yang harus coba ngerjain soal dulu baru paham, ada yang belajar dengan suara, ada juga yang sukanya bermain-main sama warna (memberi tanda stabilo di buku pelajaran, menulis dengan warna berbeda, bikin poster tulisan tangan, dsb). Nah, cari tahu mana yang bikin lo gampang memahami pelajaran. Dengan begitu, yaaa diharapkan lo juga bisa menguasai pelajaran yang lo benci sekalipun.   Cari referensi di luar sekolah Bukan mau nyalahin guru lho ya, tapi ada beberapa guru yang cara ngajarnya nggak cocok dengan gaya kita. Kalau ini masalahnya, maka coba lo belajar dari referensi lain di luar sekolah. Dari sekadar browsing di internet, sampai ambil les sekalian. Atau lo bisa belajar sendiri di rumah berbekal buku pelajaran lo.
+