Bikin Gebetan Lo Klepek-Klepek, Coba Tips Gombalan Ini!

“Jangan rindu. Berat. Biar aku saja.” Kita semua udah tahulah siapa yang ngegombal pakai kata-kata itu. Dilan, jawabannya. Dia itu emang paling jagoan kalo soal gombal. Apalagi kalo udah masuk malam minggu, si Milea bisa digombalin seharian, deh. Ngegombal emang asyik, tapi sebenernya bisa aja lo kehabisan ide. Menurut Dilan, dia juga seringkali suka kehabisan bahan kalo lagi pacaran sama Milea. Kadang curhat juga ke gue. Mungkin dia kehabisan napas ngegombal melulu, hahaha. Akan tetapi, Dilan punya solusinya.   Salah satu hal yang disarankan oleh Dilan adalah makan permen HEXOS Edisi 1991. Awalnya gue sempat bingung kenapa dia harus menyarankan makan HEXOS Edisi 1991, tapi akhirnya gue ngerti. Selain karena permen HEXOS Edisi 1991 rasanya seger dan anak muda banget, di bungkus belakangnya kita juga bisa nemuin “gombalan” yang bisa bikin lo semakin kreatif bikin gombalan baru! Nah, pas malam mingguan, gue akhirnya nyoba saran Dilan. Gue beli dan makan permen HEXOS Edisi 1991, dong. Bener, ternyata. Di bungkus belakangnya ada gombalan yang bisa gue pake. Gue akhirnya ngedatengin Melia, gebetan gue, terus gue nyoba modifikasi kata-kata gombalan yang ada di balik bungkus HEXOS yang gue beli. “Kalau boleh pilih ulangan, aku akan pilih kamu, karena hanya kamu yang muncul berulang-ulang dan aku nggak pernah bosen.” Gue bilang gitu. Malu, sih. Tapi bungkus permen edisi nostalgia ini emang ngebantu gue banget buat berani ngomong sama gebetan. Setidaknya gue jadi lancar ngomong, kan. Setelah mendengar gue ngegombal, Melia langsung ketawa, tapi abis itu tersipu-sipu. Berhasil! Hahaha, ya setelah itu kita jalan-jalan kayak biasa. Ternyata ide Dilan emang efektif banget. HEXOS Edisi 1991 ini bukan cuma bikin sodara-sodara lo yang lebih tua bernostalgia, tetapi juga bisa bikin lo lebih pede ngegombal. Intinya, lo harus cobain HEXOS Edisi 1991 untuk ngelengkapin aktivitas lo di malam minggu. Permen mana lagi yang pinter ngegombal, coba?
+

4 Hal yang Bisa Dipelajari dari Dilan Sebagai Anak Motor

Anak motor, punya cewek cantik, kalo ngomong suka dibikin rada-rada puitis. Gue rasa lo udah bisa ngebayangin sosok siapa yang memenuhi kriteria tersebut. Dilan, udah nggak ada yang laen. Dia itu jadi fenomena nasional semenjak bikin banyak cewek klepek-klepek sama kata-kata puitisnya. Tapi, nggak semua orang suka sama Dilan. Ada beberapa yang juga mengkritik dia sebagai anak nakal dan cuma tau ngerayu cewek. Walaupun Dilan emang anak motor, tetapi kalo menurut gue sih Dilan nggak seburuk yang lo kira. Maksud gue, jangan sampe lo nggak suka sama Dilan cuma gara-gara dia keliatan kayak preman. Cewek secantik Milea nggak mungkin bisa luluh sama seorang Dilan kalo Dilan nggak punya kualitas positif. Kita lihat dari sisi itu aja. Jadi, ada hal yang bisa dipelajari dari seorang Dilan? Tentu saja ada. Sob, setiap orang itu punya sisi positifnya masing-masing. Kalo kata guru gue, “Ambil sisi yang baiknya, buang yang buruknya.” Ini adalah 4 hal yang bisa kita pelajari dari Dilan sebagai anak motor: Sopan Walaupun Dilan punya geng dan kadang-kadang suka berantem sama geng motor lain, tetapi dia punya kualitas yang mungkin udah dilupakan sama anak-anak jaman sekarang: kesopanan. Dilan itu sopan kalo sama orangtua, ini mungkin berasal dari didikan bapaknya yang merupakan seorang tentara. Gentleman dan pemberani Dilan nggak akan membiarkan teman-temannya disakiti, apalagi kalo Milea yang disakiti. Ini adalah kualitas seorang gentleman. Nggak banyak orang yang berani bertindak spontan ketika teman-temannya disakiti, itu nggak berlaku buat Dilan. Nggak takut menyuarakan opini Selain emang sifatnya yang rada “bawel”, Dilan bukan tipe orang yang diam ketika ada sesuatu yang kurang nyaman di hatinya. Dia bakal ngomong kalo emang mengganggu. Ini kualitas positif, sih. Kita bisa mencontoh hal ini untuk hal-hal lain, jadi nggak membiarkan yang salah berkuasa. Selalu menempatkan diri sebagai “anak mama” Bukan berarti manja, ya. Tetapi Dilan ini mencontohkan bahwa dirinya sangat mencintai keluarga. Dia dekat dengan keluarganya, bahkan sering menceritakan hal-hal aneh tentang Milea. Ini adalah bukti bahwa walaupun jadi preman, bukan berarti kita bisa lupa sama sosok yang sudah melahirkan kita. Mau tahu lebih banyak soal Dilan? Nonton film Dilan 1991 di bioskop akhir Februari ini, ajak temen-temen lo biar rame!
+

3 Tren Khas Tahun 90an yang Udah Jarang Diketahui Orang

Era 90an adalah masa-masa di mana banyak inovasi kreatif. Menurut bokap dan nyokap gue, tahun-tahun segitu emang kita sudah memasuki masa puncak dari perkembangan teknologi. Karena sudah mencapai puncaknya, nggak heran anak-anak di zaman itu kreatif banget. Mereka banyak bikin tren yang nggak terpikir sama generasi-generasi sebelumnya. Trennya itu macam-macam, ada mainan, film, bahkan sampai cara-cara pedekate yang kreatif. Serius, lo bakalan kaget kalo pedekate anak tahun 90an itu kocak dan mungkin nggak diketahui sama anak-anak jaman sekarang. Nggak ngebosenin. Seru banget, lho. Pada hari ini, gue mau bahas tiga tren yang populer di tahun-tahun 90an. Barangkali lo mau menghidupkan tren-tren ini lagi. Siapa tahu, kan? Gara-gara bosen sama smartphone, mungkin lo dan teman-teman generasi-Z pengen memperbarui tren yang dulu pernah rame. Kirim salam lewat radio Ini adalah salah satu ciri khas anak 90an yang udah jarang dilakukan sama anak-anak zaman sekarang. Sebelum era internet, kalo ada cowok suka sama cewek, biasanya dia bakalan nelpon ke stasiun radio buat ngirim salam ke gebetannya. Bukan cuma untuk gebetan, kalau lo kangen sama keluarga jauh, bisa juga lewat radio ini. Nanti announcer radionya yang bakalan mempublikaskan salam si cowok. Nulis pesan dan kesan di diary Tren ini kayaknya udah punah, sih. Hahaha. Tanya sama sodara-sodara lo yang lahir di tahun 90an, deh. Anak-anak kelahiran tahun segitu biasanya punya diary yang suka diisi sama teman-teman sekolahnya. Kalau lo tertarik mencoba, lo bisa beli diary, isi sedikit sama biodata lo, dan minta temen-temen lo buat ngisi diary tersebut. Serius, tegang-tegang gimana gitu kalo diary lo diisi sama orang lain, apalagi sama gebetan, hahaha. Di sinilah biasanya ungkapan cinta suka terjadi. Bahasa gugu-gaga Sagayaga magakagan. Ada yang tahu apa artinya? Simpel, itu artinya saya makan. Kok bisa? Begini caranya: sebenernya bahasa gugu-gaga ini cuma nambahin ga-gi-gu-ge-go di setiap pemisahan suku kata. ‘Saya makan’ kalau dipisah menjadi suku kata akan menjadi ‘sa-ya ma-kan’. Nah, di setiap tanda strip itu kamu tambahin ga-gi-gu-ge-go, mengikuti suku kata sebelumnya. Percayalah, bahasa ini terkenal banget di tahun 90an dan masih ada yang pake, walaupun sedikit.
+

Pedekate Sekeren Dilan, Cobain 3 Tips Ini Biar si Doi Luluh

Anak sekolah itu selalu identik sama yang namanya belajar dan bermain. Dari jaman dulu sampe sekarang nggak pernah berubah. Akan tetapi, ada satu hal lagi yang sebenernya khas banget dengan anak-anak sekolahan, yakni pacaran. Nah, kalo ngomongin pacaran gue jadi inget si Dilan. Dia rajanya kalo soal beginian. Cara dia pedekate dan pacaran sama Milea itu bener-bener nggak mainstream. Kadang pake puisi, kadang pake tebak-tebakan, kadang pake lawakan. Ya jelas aja Milea luluh, kagak bakalan bosen dia pacaran sama Dilan. Karena gue temenan deket sama Dilan, gue jadinya suka nanya-nanya juga sama dia. Gimana sih caranya pedekate yang nggak ngebosenin? Nah, menurut Dilan, sebenernya ada 3 hal ampuh yang bikin pedekate kita lebih elegan. Penasaran apa aja? Cekidot! Bersikap normal Ini adalah kunci paling penting kalo mau pedekate lo berhasil. Maksudnya, jangan grasak-grusuk, jangan sampe cara lo pedekate bikin doi terganggu. Misalnya kayak nge-chat tiap menit, ngajakin ngobrol pas dia lagi sama temen-temennya. Itu bakalan bikin risih. Ya, suka sama orang itu bikin kita deg-degan, tapi cobalah untuk bersikap normal. Kalau mau ngobrol sewajarnya aja dan cari waktu yang tepat. Cari topik yang ringan Kalo ngobrol juga jangan ambil topik yang berat-berat. Misalnya kayak politik, aduh jangan deh. Bakalan dijauhin lo. Mendingan topik yang ringan tapi bisa ngelebar ke topik-topik ringan lainnya. Misalnya kayak ngomongin hobi. Itu topiknya ringan, tapi biasanya doi bakal dengan senang hati nyeritain apa minatnya dan apa cita-citanya. Lo bakalan punya banyak obrolan, deh. Kalo lo pedekate via chatting, bakalan seru ngomongin hal-hal kayak gini. Ajak keluar sesekali Ajak doi jalan-jalan, biar nggak jenuh. Ke bioskop, makan es krim, cari buku bareng, atau apa pun lah. Intinya, lo refreshing sama doi. Biasanya, kalau jalan-jalan itu bisa dapat berbagai macam topik pembicaraan juga. Gabungin sama poin 1 dan poin 2, dijamin doi bakal ngerasa nyaman sama lo. Kuncinya pedekate tuh emang cuma satu: bikin doi nyaman. Kalo lo udah ngelakuin beberapa poin di atas tapi ditolak juga, itu tandanya lo harus berusaha lebih keras sampai semesta lelah sama diri lo. Gila bahasanya si Dilan. Atau lo pengen nyobain caranya Dilan pedekate dan pacaran? Lo harus nonton film Dilan 1991 di akhir Februari ini! Ajak temen-temen lo biar ngerti caranya orang kayak Dilan pedekate!  
+

3 Fashion Ini Sempat Heboh di Tahun 90an, Sekarang Ngetren Lagi

Film Dilan 1991 sebentar lagi bakalan rilis di bioskop seluruh Indonesia pada akhir bulan Februari. Para penggemar yang udah nggak sabar pengen melihat aksi Dilan dan Milea, bersiap-siaplah. Lo bakalan dihanyutkan lagi dengan gombalan Dilan dengan gaya khas tahun 90an. Ngomong-ngomong soal tahun 90an, gue jadi kepikiran, apakah ada hal-hal dari tahun segitu yang masih dipake sampai zaman sekarang? Pertanyaan gue langsung terjawab dengan cepat setelah nanya-nanya sama temen. Ada banyak, ternyata! Bahkan, jangan kaget, ada beberapa fashion atau gaya pakaian yang dulu sempat terkenal di tahun 90an dan dipake lagi jaman sekarang, lho. Sadar maupun tidak sadar, ternyata kita semua masih sedikit terjebak di masa lalu. Penasaran gaya berpakaian apa aja yang dulu pernah terkenal dan sekarang terkenal lagi? Ini dia tiga yang terbaik: Jaket denim Jaket denim adalah jaket berbahan jins yang berwarna biru terang. Biasanya dipake untuk melengkapi kemeja yang dipake di dalamnya. Emang sih, cowok kalo make jaket denim itu terlihat lebih cool, Sob. Lo pasti udah tahu kan siapa yang menggunakan gaya berpakaian kayak begini? Dilan, Sob. Dilan. Overall Overall itu adalah jenis pakaian yang menyambung dari atas sampai bawah. Jadi dia berfungsi sebagai baju sekaligus celana. Biasanya berbahan jins, sama seperti jaket denim, tetapi lebih lembut untuk memudahkan pemakainya bergerak. Biasanya dipakai sama cewek, tapi ada juga sih cowok yang pake. Keuntungannya: praktis! Kemeja flanel Pernah lihat kemeja bermotif kotak-kotak dengan lengan panjang dan berbahan lembut namun tebal? Ini namanya kemeja flanel. Kemeja ini adalah warisan dari tahun 90an yang masih dipakai sampai sekarang. Ini bisa dibilang tren masa lalu yang mampu menembus zaman, karena memang siapa pun yang pakai akan terlihat cool. Itulah tadi tiga jenis fashion yang sekarang ngetren lagi di kalangan anak muda. Walaupun sebenernya lo bisa langsung keren dengan tiga gaya berpakaian tadi, gue punya tips tambahan biar lo makin mirip kayak anak gaul 90an dengan rasa yang kekinian. Jangan lupa kantongin permen Hexos ke mana pun lo pergi. Asal lo tau aja, orang yang bergaya khas 90an dan bawa permen Hexos, bakalan bertambah kegantengan dan kecantikannya, Sob. Iya, lo semua ganteng dan cantik karena bisa berbagi permen Hexos dengan temen-temen lo. Sebungkus bisa dimakan buat bareng-bareng, kurang keren apa lagi coba? Hexos: menyegarkan tenggorokan, mendekatkan pertemanan.  
+

Ini Dia 4 Ciri Khas Generasi 90an yang Masih Ramai Dinikmati!

Kita sudah sering mendengar ungkapan di internet bahwa anak-anak generasi 90an adalah generasi paling bahagia. Bagi orang-orang yang lahir di tahun segituan, pernyataan itu tidak salah. Ada banyak hal dari tahun 90an yang membekas dalam hati dan pikiran, bahkan mampu membentuk kepribadian anak-anak tahun 90an yang kini sudah beranjak dewasa. Akan tetapi, rasanya kurang afdol jika kenangan-kenangan tersebut hanya dinikmati oleh segelintir kalangan. Padahal, generasi sudah silih berganti. Inovasi yang banyak terjadi di tahun 90an rasanya sangat sayang jika dibuang begitu saja. Itulah mengapa muncul komunitas seperti Generasi 90an yang bertujuan untuk memperkenalkan hal-hal keren di era tersebut. Nah, hari ini, kita akan sedikit membahas beberapa ciri khas anak tahun 90an yang masih bertahan hingga saat ini. Apa saja hal-hal tersebut? Simak ulasan kami!   Anime di hari Minggu Sumber: Youtube Sudah jadi rahasia umum bahwa generasi 90an punya kenangan yang sangat intim dengan film-film kartun Jepang (anime) di hari Minggu. Hiburan ini dimulai dari jam 6 pagi sampai jam 11 siang dan hampir semua kanal televisi menyiarkan anime yang berbeda. Bisa dibayangkan betapa bahagianya anak-anak tahun 90an saat itu, apalagi belum ada yang namanya smartphone.   Tamagotchi Sumber: TheVerge   Lagi-lagi produk dari Jepang, tetapi kali ini berbentuk mainan. Tamagotchi adalah mainan lucu di mana kita bisa memelihara hewan secara digital. Hewannya pun macam-macam, ada pinguin, bebek, hingga dinosaurus. Benda ini termasuk sangat populer di kalangan generasi 90an, bahkan banyak yang membawanya ke sekolah agar peliharaannya tidak mati. Kini, tamagotchi bisa dimainkan di smartphone, lho!   Playstation 1 Sumber: Evening Standard Jangan salah, Playstation bisa sukses karena generasi 90an. Hampir tidak ada satu pun generasi di tahun tersebut yang tidak main Playstation. Di desa maupun di kota, semua anak main Playstation. Ini adalah salah satu produk Jepang yang paling dicintai. Kalau Playstation 1 dulu tidak sukses, maka tidak akan ada Playstation 2, 3, dan 4.   Permen Hexos Sumber: Hexos Klasik Hexos adalah permen yang sudah ada sejak lama. Tidak hanya dinikmati oleh generasi 90an, permen ini juga masih populer sampai hari ini. Bahkan, Hexos menjadi salah satu sponsor terbesar film Dilan 1991. Permen ini punya ciri khas rasanya yang segar dan melegakan tenggorokan. Dikemas dalam kemasan sachet isi 5 butir, Hexos praktis dibawa kemana saja
+