TIPS BERANI
#BUNYIKANSUARAMU

I'm Cool

    Hexos Reguler dengan rasa Barley mint dengan aroma dan kesegaran Barley yang khas, cocok banget buat Hexsob yang cool!

I'm Original

    Hexos Reguler dengan rasa mint yang original dan segar. Pas banget buat Hexsob yang selalu tampil original atau apa adanya!

I'm Active

    Hexos Reguler yang satu ini mempunyai rasa Lemon yang menyegarkan yang cocok banget buat Hexsob yang super aktif!

View More Product

Gali Minat Lo, Inilah 3 Alasan Kenapa Punya Passion itu Penting!

Jadi anak SMA itu emang menegangkan. Soalnya, kita tinggal selangkah lagi menuju kehidupan yang sebenarnya. Gue pernah ngobrol sama sepupu (dia lebih tua dari gue), dia bilang bahwa kehidupan yang sebenarnya akan kita rasakan ketika sudah lulus sekolah nanti. Jadi, jangan terlalu bahagia, sebab tantangan yang sebenarnya belum datang.

Kalo gue liat-liat sih emang kehidupan orang dewasa itu nggak seenak yang kita kira, sih. Lo lihat dari orangtua lo aja, deh. Untuk bisa nyekolahin lo, ngasih lo makan, ngasih lo tempat tinggal, mereka harus bekerja, kan? Pergi pagi, pulang udah larut malam; itu bukan hal yang mudah, Ferguso!

Nah, di satu kesempatan, sepupu gue akhirnya cerita. Menurut dia, salah satu yang perlu kita pikirkan sejak sekarang itu adalah passion atau minat. Jangan pernah malu untuk mengekspresikan diri terhadap apa yang lo suka, intinya begitu. Apa yang lo suka jangan cuma jadi keinginan terpendam, tapi perlu lo gali.

Jangan sampai lo telat nyadar kalo lo sebenernya suka sama sesuatu, Xel. Kalo lo suka sesuatu, lo harus pelajari dan tekuni itu. Misalnya, lo suka main gitar, ya lo tekuni itu sampe bener-bener jago,” itu adalah kata-kata sepupu gue yang paling gue inget.

Lo pasti bertanya-tanya, kenapa sih kita perlu punya minat? Kenapa sepupu gue menyarankan gue untuk menekuni minat? Nah, beberapa hal di bawah ini mungkin bisa memuaskan rasa penasaran lo. Passion itu ternyata bukan cuma istilah keren doang, tetapi bisa bermanfaat untuk kehidupan lo setelah lulus sekolah. Check it out!

  1. Membantu mengenal diri lo sendiri

Setiap orang punya minat dan kesukaan yang berbeda-beda. Dengan menggali rasa suka lo akan sesuatu, lo akan merasa menjadi diri lo sendiri; lo akan merasa lebih bebas; lo nggak merasa terkekang sama standar-standar orang lain, karena lo tahu apa yang lo lakukan. Lo ahli di suatu bidang, sehingga lo akan lebih percaya diri menghadapi hidup.

  1. Membantu menentukan jurusan kuliah

Bagi lo yang pengen kuliah, minat itu penting untuk digali dari sekarang. Menurut sepupu gue, ada BANYAK BANGET mahasiswa yang kuliah tapi salah jurusan, ini gara-gara mereka nggak pernah menggali minat sejak mereka sekolah. Kalo lo udah punya minat, lo bakal mudah menentukan mau ngelanjutin kuliah di mana, karena lo tahu apa yang lo bisa dan lo mau. Ketika lulus kuliah pun kemungkinan lo jadi lulusan terbaik bakal semakin gede.

  1. Membantu menentukan jalan hidup

Berbeda dengan pendapat kebanyakan orang, menurut sepupu gue, minat yang digali sejak kecil juga bakal bikin lo lebih mudah buat menentukan tujuan hidup dan tempat bekerja. Kita sering denger orang bertanya, “Kok kuliahnya ngegambar, sih? Kok kuliahnya main musik doang? Nanti kerjanya apa?” Sebenernya itu cuma omongan orang-orang yang nggak tahu banyak soal dunia perkantoran. Sepupu gue bilang: jangan peduliin omongan itu! Faktanya, ada banyak tempat kerja yang siap menampung kita sesuai minat. Dan gajinya pun nggak kalah gede sama PNS, bahkan lebih gede lagi.

Sepupu gue sendiri adalah lulusan kesenian, dia emang suka banget gambar, nyanyi, dan drama. Orangtuanya sempet marah, karena takut dia nggak dapet pekerjaan yang layak. Akan tetapi, ternyata sekarang dia bekerja untuk perusahaan yang butuh kemampuan seninya. Gajinya? Jangan salah, Sob. Ratusan dolar perbulan! Dolar, bukan rupiah lagi. Akhirnya, orangtuanya pun luluh, dia jadi kebanggaan keluarga sekarang.

Selalu ingat peribahasa bahasa Indonesia: sedia payung sebelum hujan. Minat ternyata adalah ‘payung’ buat kehidupan kita.

+

Kenalan Sama Zepeto, Aplikasi Media Sosial Lucu Asal Korea

Belakangan ini temen-temen kelas gue rame banget ngomongin aplikasi Zepeto. Rame banget, udah kayak pasar. Gue awalnya nggak peduli sama aplikasi itu, tapi lama-lama temen semeja gue ikutan promosi. Dia berusaha untuk meyakinkan gue kalo aplikasi itu emang keren. Yaelah. Akhirnya, mau nggak mau, gue jadi ikutan download buat cari tahu.

Zepeto adalah aplikasi android buatan Korea Selatan. Menariknya, aplikasi ini katanya dibikin sama Naver, perusahaan yang juga mengembangkan aplikasi LINE. Gue pikir Zepeto ini game, soalnya dia pake karakter 3D dan bisa kita ganti-ganti bajunya. Akan tetapi, gue salah menduga. Karakter 3D yang bisa diubah-ubah itu ternyata cuma salah satu fiturnya.

Zepeto ini ternyata media sosial yang pake karakter 3D buat berkomunikasi! Wedew. Jadi ini sebenernya semacam Facebook, tapi profilnya nggak pake foto asli.

Pas gue lihat fitur-fiturnya lebih lengkap, Zepeto ternyata emang punya kemampuan yang sama seperti Facebook atau Instagram. Dia bisa chatting juga sama orang dari berbagai belahan dunia, bisa add friend/follow, bahkan bisa tulis status. Lucunya, aplikasi ini tidak memanfaatkan foto untuk menunjukkan jati diri kita, tetapi pake karakter 3D.

Nggak cuma berfungsi sebagai media sosial, kita juga bisa ngeganti baju, beli-beli barang pribadi yang unyu buat si karakter, ngeganti gaya rambut, sampai ngeganti gaya jogetan si karakter. Kocak, sih. Gue ngakak ngeliat jogetan-jogetannya. Itu artinya, kita bisa main game dress-up juga. Buat lo yang suka game dress-up, Zepeto ini emang media sosial yang ideal banget, sih. Khususnya buat kaum cewek, nih.

Akan tetapi, walaupun konsepnya keren, gue menemukan kekurangan dari aplikasi ini. Kayaknya aplikasi ini belom siap buat ‘nampung’ banyak orang. Akibatnya, server Zepeto sering error. Kalo udah error, lo bakalan susah buat masuk lagi ke aplikasinya. Nggak heran, aplikasi ini akhirnya dikasih bintang 3,5 di PlayStore, padahal pas awal-awal rilis sempat dapat 4,6. Jadi jelek reputasinya gara-gara servernya sering jebol.

Selain itu, kalo lo kebetulan masih bisa akses aplikasinya, Zepeto memakan memori yang cukup besar. Hape lo bakalan panas kalo kelamaan buka Zepeto. Kalo udah panas, bisa lemot itu aplikasinya. Hape lo juga bakalan kena lemot, sih.

Dua masalah besar itu HARUS diperbaiki sesegera mungkin sama si pembuat aplikasi. Kalo enggak, gue nggak bisa jamin Zepeto akan bisa bertahan dan terkenal layaknya Tiktok. Secara singkat, Zepeto itu aplikasi media sosial yang unik banget, keren, tapi belom siap untuk dirilis besar-besaran.

Itu menurut gue soal Zepeto, gimana menurut lo, Sob?

+

PUBG dan Mobile Legend Ganggu Waktu Belajar? Ikutin Cara Ini Biar Lo Nggak Ketagihan Main Game

Gue nggak tahu gimana kebiasaan anak-anak SMA jaman dulu. Kalo kata sepupu gue yang kelahiran tahun 90an sih, anak SMA jaman dulu males belajar gara-gara ada tren Playstation. Nah, mungkin sama kayak gitu, kalo jaman sekarang itu anak-anak SMA banyak yang males belajar gara-gara PUBG dan Mobile Legend.

Termasuk gue, hahahahaha.

Eh, tapi gue udah ngelewatin masa-masa supermalas itu, deh. Waktu awal-awal dibeliin hape sama nyokap, iya, gue pernah nggak belajar sama sekali selama satu semester. Pengennya main game terus. Tapi, semakin hari, semakin nilai gue jelek, gue semakin sadar bahwa terlalu banyak main game bisa bikin pola kehidupan gue jadi nggak bener.

Akhirnya, gue berusaha untuk melawan dan mencari cara gimana caranya biar gue nggak ketagihan main game. Minimal, kalo gue nggak bisa berhenti, gue harus bisa nyeimbangin waktu antara belajar dan main game. Gue sampe nyari tutorial-tutorial di Youtube biar nggak terus-terusan main hape. Soalnya, kalo gue nanya sama nyokap, hape gue pasti disita.

Hahaha, koplak banget kalo inget masa-masa itu.

Tapi, gue menemukan caranya. Ternyata, hidup itu emang mesti seimbang, Sob. Yaaaa, gimana ya, main game bagi gue adalah sebuah kebutuhan. Jadi, gue nggak berhenti total main game, tapi gue belajar untuk mengendalikan keinginan. Nah, beberapa tips ini mungkin juga bisa ngebantu lo biar nggak ketagihan main hape nih, Sob:

 

  1. Bikin jadwal main dan belajar

Gue nanya sama sepupu gue yang kelahiran tahun 90. “Gimana cara lo lepas dari rasa ketagihan main Playstation?” Jawaban dia simpel: lo cuma perlu bikin jadwal antara main dan belajar. Misalnya: siang ke sore buat jadwal main game, malam dijadwalin buat belajar. Kalo kita udah punya jadwal kayak gitu, otak kita juga akan secara otomatis bakal ngikutin kategori-kategori waktu yang udah kita buat.

 

  1. Belajar deket ortu

Ini juga salah satu cara yang ampuh. Waktu awal-awal gue mau ngurangin main game, itu gue beneran belajar di samping nyokap. Jadi, nggak bisa tuh gue buka-buka hape, terus abis itu main Mobile Legend, kagak bisa. Gue jadi terdorong buat bener-bener belajar. Paling enggak, keinginan gue buat megang hape itu bisa berkurang drastis. Soalnya kalo belajar deket ortu, terus main game, bisa diomelin gue.

 

  1. Perbanyak aktivitas di luar

Ini nggak berhubungan langsung sama belajar, tetapi juga bisa mengurangi dampak main game secara drastis. Soalnya, kalo kita main keluar sama temen, apalagi sambil olahraga (main bola, main basket, sepedahan), kita bakal lupa tuh sama yang namanya hape. Secara tidak langsung, ini juga bakal mengurangi keinginan lo buat main hape. Harapannya sih bisa kebawa juga pas lagi waktunya belajar.

+

Jangan Sedih Kalo Nilai Lo Jelek, Beberapa Hal Ini Bisa Membantu Biar Lo Tetap Semangat

Remedial, remediaaaal. Seberapa sering lo kena remedial gara-gara nilai ulangan lo jelek? Gue kadang-kadang, sih. Terutama pelajaran fisika, gue lumayan sering dapet remedial. Tapi, perlu nggak sih kita sedih gara-gara nilai kita jelek?

Bagi gue sih nggak perlu sedih. Kenapa? Soalnya remedialnya bareng-bareng sama yang lain. Hahaha. Kalo gue remedialnya sendirian, baru deh sedih. Remedial berjamaah itu rasanya kayak punya temen seperjuangan yang sama-sama lagi susah.

Tapi, ya, ada sih orang yang terobsesi banget sama nilainya. Gue pernah diceritain sama nyokap, sepupu gue katanya ada yang stres sampe nangis berhari-hari, cuma gara-gara nilai matematikanya jelek. Biasanya dia nggak pernah dapet nilai jelek, tapi sekalinya dapet jelek langsung syok.

Menurut gue, sedih karena nilai jelek itu wajar, sih. Terutama buat orang-orang yang pengen banget dapat nilai bagus di sekolah. Akan tetapi, kalau terlalu berlebihan juga nggak baik. Hidup nggak akan selamanya jadi yang terbaik, Sob. Bener, kan? Ada kalanya kita jadi juara, tapi ada kalanya juga kita jatuh.

Dapat nilai jelek itu ada banyak faktornya. Bisa jadi karena emang karena kita kurang fokus saat belajar atau malah terlalu terlalu fokus sampai lupa istirahat. Jadi, jangan terlalu menyalahkan diri sendiri ketika nggak bisa dapat nilai bagus. Ada kesempatan lain yang bisa kita ambil buat memperbaiki diri.

Hari ini, gue mau share sedikit tips gimana caranya biar lo tetep semangat walaupun dapat nilai jelek:

  1. Hidup lo nggak akan berakhir hanya karena satu nilai ulangan jelek

Jangan merasa bahwa hidup lo akan berakhir hanya karena satu nilai ulangan lo jelek. Masih banyak kesempatan untuk mencoba lebih baik, Sob. Sebelum USBN dan UN datang, itu artinya janur kuning belom melengkung. Haha. Maksudnya, ya, lo masih punya banyak kesempatan buat berusaha. Kalo hari ini nilai lo jelek, bertekadlah biar keesokan harinya nggak dapet kejelekan yang sama. Belajar lebih rajin, tanya sama temen yang lebih ngerti, atau konsultasi sama guru.

  1. Lihat masa depan

Umur kita masih belasan tahun, masih ada banyak misteri di kehidupan ini yang belom kita lihat (cia, cia, ciaaa, bahasa lo). Daripada terlalu fokus sama kegagalan di hari ini, mendingan kita lihat betapa luasnya masa depan. Pikirin betapa enaknya lulus, pikirin betapa serunya kuliah, pikirin betapa menantangnya bikin usaha, dan lain-lain. Kalo lo pengen itu semua, badan lo juga akan dengan sendirinya terdorong untuk berbuat lebih baik. Lo akan lebih bersemangat buat menghadapi hari-hari ke depan. Gagal itu hanya sementara, Sob. Biar lo lebih setrong.

+

Pusing Belajar Sejarah? 3 Tips Ini Akan Mengubah Opini Lo Soal Pelajaran Sejarah

Jas Merah, Jangan Sekali-kali Melupakan Sejarah. Itu adalah kata-kata legendaris dari Bung Karno, presiden pertama Indonesia. Dari situ, kita jadi tahu bahwa belajar sejarah itu penting. Masalahnya ... gue pusing banget sama pelajaran itu. Jangankan gue, anak-anak IPS yang sehari-hari belajar ilmu sosial dan sejarah pun puyeng.

Di suatu kesempatan, akhirnya gue nanya ke temen gue yang nilai sejarahnya bagus. Cewek, sih. Cakep, lumayan. Namanya Sherly. Namanya secakep orangnya. Ya, gue nanya biar bisa sekalian pedekate, hahahaha. Jadi, gue nanya ke dia, “Sher, lo suka pusing nggak sih kalo lagi pelajaran sejarah?

Dia jawab santai, “Pusing, sih. Tapi, belajar sejarah itu sebenernya nggak susah-susah banget, kok. Semuanya tergantung yang ngajar; kalau ngajarnya kurang bisa dipahami, ya muridnya bakalan ikutan pusing.

Gara-gara omongan Sherly, gue jadi mikir. Guru sejarah gue emang kurang enak ngajarinnya. Bukan berarti gue nggak hormat sama beliau, ya. Gue tetep respek, kok. Masalahnya, cara beliau ngajar itu bikin ngantuk dan sama sekali nggak bikin gue jadi paham sejarah. Kebanyakan ngomongin tanggal dan nama tokoh.

Setelah obrolan itu, Sherly tiba-tiba nanya ke gue, “Lo mau tau nggak gimana caranya biar belajar sejarah itu enak?” Ditanya kayak gitu, gue iyain aja. Suaranya Sherly lembut banget, siapa yang nggak mau dengerin? Eh, hahahaha, maap.

Begini kata Sherly biar lo nggak lagi nganggep sejarah sebagai pelajaran paling nyebelin:

 

  1. Fokus ke kejadian, bukan ke tokoh dan tanggal

Salah satu cara biar bikin sejarah menyenangkan itu adalah dengan memfokuskan diri ke kejadiannya. Kenapa terjadi perang dunia, kenapa Belanda melakukan agresi militer, kenapa Jepang menyerang Pearl Harbor, dan lain-lain. Jadi, kita fokus di kenapanya, bukan di kapan atau siapanya. Menurut Sherly, memahami kejadian itu jauh lebih mudah. Tokoh dan tanggal bisa kita hapalkan kalau kita sudah ngerti kejadiannya.

Simpel saja, deh. Kalau ada kejadian lucu di masa kecil, yang pertama lo ingat itu kejadiannya atau orangnya? Kejadiannya, kan? Orang dan tanggalnya bisa lo inget-inget belakangan, yang penting inget-inget kejadiannya dulu.

 

  1. Nonton film-film bernilai sejarah

Kata Sherly, ada banyak orang yang tadinya nggak suka sejarah, tapi jadi suka sejarah gara-gara nonton film. Biasanya mereka memulai dari film-film perang Amerika Serikat di era perang dunia ke-2. Contohnya kayak Band of Brothers. Film serial yang dulu ditayangin di HBO ini terkenal banget di kalangan pecinta sejarah; karena filmnya sesuai dengan kenyataan, tapi tetep bisa dramatis kayak film-film aksi lain. Mungkin lo juga perlu coba nonton film-film bernilai sejarah kayak begini, biar pandangan lo terhadap sejarah juga bakal berubah.

 

  1. Nilai rapot bukanlah akhir dari segalanya

Ini bukan berarti nyuruh kamu buat nggak belajar dan berusaha, ya. Kamu harus tetap belajar dan berusaha buat dapetin nilai bagus. Akan tetapi, kalau nilai rapot sejarahmu tidak terlalu bagus, jangan sedih. Menurut Sherly, sejarah itu adalah pelajaran buat kehidupan, bukan cuma untuk di sekolah. Sejarah itu ada biar kita lebih bijaksana dalam hidup, biar kita nggak sembarangan nimbulin kerusuhan dan perang. Jadi, nilai sejarah yang sebenernya baru bisa kerasa ketika kita udah lulus dari sekolah nanti. Jangan khawatir, kata Sherly, kamu akan BANYAK nemuin nilai-nilai sejarah nanti pas udah lulus.

+
SENJATA RAHASIA LO
KALO DEKETIN CEWE, GIMANA HEXSOB?
#MINTasuara